nasi pecelSaat perjalanan pulang dari kediri ke gresik, saya melewati jombang pas perut laper saya memutuskan untuk mencari makanan, akhirnya saya melihat orang yang berjualan nasi pecel madiun murah banget hanya Rp 2.500, saya pikir brosur nasi yang di jual itu berbohong. Ya udah dari pada penasaran saya akhir memutuskan untuk mencoba membeli nasi pecel tersebut. Porsi untuk ukursan nasi pecel itu memang tidak terlalu banyak, tapi tidak sesedikit nasi kucing ya cukup mengenyangkan dengan lauk peyek dan krupuk ternyata benar nasi pecel tersebut seharga Rp 2.500, dan saya memesan teh anget ternyata biasa kalau kita beli tes pasti gelasnya besar ternyata gelasnya kecil dan harganya Rp 1000, murah banget. ini adalah awal mulanya saya membuka dan menciplak ide bisnis nasi pecel tersebut. Tapi karena dulu saya seorang mahasiswa makanya saya ingin mengapikasikannya di kampus.

Sebagai seorang mahasiswa saya tidak hanya ingin sekedar membaca tapi saya mencoba mengaplikasikan apa yang ingin saya pikirkan salah satunya dengan membuka usaha nasi pecel Ci’e dengan harga yang murah awalnya sih namanya mau PSK (Pojok sebelah Kanan) tapi karena konotasinya negatis akhirnya tidak jadi. Setelah saya hitung dan kalkukasi biaya dan harga saya sepakati akan membuka dengan harga Rp 3.500, cukup murah untuk kantong mahasiswa😀. Modal yang ingin saya tekankan disini adalah nekad dan semangat jangan malu melakukan sesuatu. Setiap bisnis pasti ada resikonya nah awal buka nasi pecel ini adalah tempatnya di sebelah kampus, saya memilih disitu karena lokasinya strategis di jalan yang kalau malam ditutup sehingga memungkinkan saya untuk berjualan. cobaan pun datang, siang saya dengan temen saya menaruh tempat dagangan berupa meja yang tak buat sediri dengan temen saya dengan tema sederhana, tapi sewaktu sore harinya masu saya pakai untuk berjualan meja jualan say hilang….wah saya panik bukan kepalang setelah semua bahan siap untuk di jual ternyata meja untuk jualan hilang.

usut punya usut ternyata yang mengabil adalah tukang rosok, ya untung aja setelah saya mencari tempat tukang rosok tersebut akhirnya ketemu😀. Kita bisa langsung membuka dagangan, namun stelah kita membuka dagangan 30 menit ada warga setempat ya memehari kita karena g suka kita berjualan disitu, kita pun dimaki-maki habis habisan😀. ya dari pada saya berdebat akhirnya saya meminta izin satpam kampus memindahlan lapak dagangan saya  kedalam lingkungan kampus dengan cacatan hanya hari ini saja. ternyata nasi pecel yang kita jual laku,hehehhe katanya enak banget bumbunya pas (g tau ini adalah bumbu rahasia keluarga😀 ) malahan ada yang mengusulkan untuk diteruskan. tapi saya sepakat saya dan temen saya hanya berjualan untuk satu hari ini saja😀. walapau cuma seharai mungkin kalau diterusan akan laku, tapi yang terpenting adalah pengalaman kita untuk membuat ide sampai merealisasikannya, tak jadi soal seberapa besar cobaan dan rintangan kiata harus melewatinya.